UPACARA TUTUG KAMBUHAN

Upacara Tutug Kambuhan di tempat berbeda di Bali, disebut juga sebagai upacara: Kambuhan, Macolongan, dan Tutug Kakambuhan. Bermakna sama, sebagai suatu upacara yang dilakukan saat bayi berusia 42 hari (a-bulan pitung dina = 1 bulan 7 hari menurut perhitungan Kalender Bali).

Tujuannya adalah: membersihkan jiwa raga sang bayi dan ibunya dari segala noda dan kotoran, dan berterima kasih kepada “Nyama Bajang” si bayi atas bantuannya menjaga si bayi sewaktu masih dalam kandungan dan mohon agar mereka kembali ke tempat asalnya masing-masing.

Yang dimaksud dengan “Nyama Bajang”

Nyama Bajang berjumlah 108, antar lain bernama: Bajang Colong, Bajang Bukal, Bajang Yeh, Bajang Tukad, Bajang Ambengan, Bajang Papah, Bajang Lengis, Bajang Dodot. Yang dimaksud dengan “Kanda-Pat” adalah: Ari-ari, Lamas, Getih, dan Yeh-Nyom.

Berbeda dengan Nyama Bajang, maka Kanda-Pat senantiasa menemani manusia sejak sebagai bayi dalam kandungan sampai manusia menjadi tua lalu meninggal dunia. Menurut lontar Tutur Panus Karma, nama Kanda-Pat dan Manusia berubah mengikuti usia sebagai berikut:

Manik (Embryo)/ segera jika Ibu tidak menstruasi:
Kanda-Pat: Karen – Bra – Angdian – Lembana.
Embryo: Lengprana

Usia kandungan 20 hari:
Kanda-Pat: Anta – Preta – Kala – Dengan
Bayi: Lilacita

Usia kandungan 40 minggu/ ketika bayi lahir:
Kanda-Pat: Ari-ari, Lamas, Getih, Yeh-Nyom
Bayi: I Pung

Usia 7 hari setelah kelahiran atau setelah tali pusar mengering dan putus (yang jadi pedoman adalah tali pusar putus):
Kanda-Pat: I Mekair, I Salabir, I Mokair, I Selair.
Bayi: Tutur Menget

Bila bayi sudah bisa menyebut “Babu” (kata ini senantiasa keluar dari bibir bayi sebagai pelajaran pertama berbicara secara alamiah):
Kanda-Pat: Sang Anggapati, Sang Prajapati, Sang Banaspati, Sang Banaspati Raja.
Bayi: I Jiwa

Bila manusia sudah remaja (usia 14 tahun untuk laki-laki, atau gadis menstruasi pertama)
Kanda-Pat: Sang Sida Sakti, Sang Sida Rasa, Sang Maskuina, Sang Aji Putra Petak.
Manusia: I Lisah

Bila manusia sudah tua (sudah bercucu/ melewati masa Griahasta):
Kanda-Pat: Sang Podgala, Sang Kroda, Sang Sari, Sang Yasren
Manusia: Sang Ramaranurasi

Bila manusia baru meninggal dunia/ segera setelah meninggal dunia:
Kanda-Pat: Sang Suratma, Sang Jogormanik, Sang Mahakala, Sang Dorakala
Atma: Sang Manjing. Atma yang belum suci tidak dapat bersatu dengan Brahman, oleh karenanya masih menempuh proses reinkarnasi.

Atma yang sudah suci, dapat bersatu dengan Brahman dan tidak mengalami proses reinkarnasi lagi, disebut: Ratnakusuma.
Kanda-Pat: Siwa, Sadasiwa, Paramasiwa, Suniasiwa

Sebagaimana diuraikan di atas, upacara Tutug-Kambuhan selain bertujuan untuk berterima kasih kepada Nyama Bajang, dan Kanda-Pat, juga bertujuan membersihkan jiwa raga si bayi dan ibunya dari segala kotoran.

Pembersihan si bayi baru pembersihan tahap pertama, karena pembersihan tahap berikutnya dilakukan pada upacara tiga bulanan. Rambut si bayi misalnya, yang dipandang “kotor” karena terbawa sejak lahir, baru dipotong pada saat upacara tiga bulanan.

Dikatakan sebagai pembersihan raga bagi si bayi, karena pada usia 42 hari tali pusar sudah putus, lapisan kulit yang paling tipis sudah berganti, peredaran darah dan konsumsi makanan sudah lancar sehingga keringat, air mata, ludah, kencing, dan kotoran sudah keluar. Pembersihan raga ibu ditandai oleh terhentinya aliran kotoran dari rahim.

Upacara ini merupakan tonggak/ batas waktu bagi kebersihan jiwa si bayi dan ibunya yang biasa disebut “lepas sesebelan/ cuntaka”. Sejak saat ini si bayi dan ibunya boleh masuk ke Pemerajan/Pura dengan catatan ibu dilarang menyusui anak di dalam Pemerajan/ Pura karena air susu yang menetes membawa “keletehan” tempat suci.

Bagi sang ayah, tonggak/ batas waktu cuntaka adalah ketika si bayi putus tali pusarnya. Pada saat itu ayah natab bea kala dan ngayab prayascita.

Melihat sedemikian banyaknya manfaat yang diperoleh, maka upacara Tutug Kambuhan ini sangat penting untuk dilaksanakan tepat pada waktunya.

Dalam keadaan apa pun upacara ini diusahakan terlaksana, walaupun sangat sederhana. Misalnya, dalam satu rumah ada halangan kematian, maka upacara tutug kambuhan dilaksanakan di tempat saudara yang lain (tidak sehalaman dengan rumah duka).

SUSUNAN UPACARA

  1. Di Pemerajan:
    • Sulinggih melaksanakan Surya Sewana/Ngarga tirta.
    • Mepiuning serta mohon restu akan melaksanakan upacara
    • Nuwur tirta: bea kala, pelukatan, pebersihan, prayascita.
  2. Di luar Pemerajan:
    • Me-bea kala (ayah dan ibu)
    • Me-prayascita (ayah, ibu, bayi)
  3. Di dapur dan permandian:
    • Pelukatan Bethara Brahma dan Wisnu (ayah, ibu, bayi)
  4. Di depan Sanggah Kemulan:
    • Pelukatan Bethara Hyang Guru (ayah, ibu, bayi)
    • Bajang colong (nyama bajang)
    • Natab/ ngayab (ayah, ibu, bayi)
  5. Di pelangkiran (di atas tempat tidur bayi):
    • Mepiuning
  6. Di tempat menanam ari-ari:
    • Mepiuning
  7. Di Pemerajan:
    • Pemuspaan (segenap keluarga dekat)
    • Nunas wangsuh pada (segenap keluarga dekat)

BANTEN YANG DISIAPKAN

1. Di Pemerajan:

  • Tegteg daksina (pejati)
  • Peras
  • Ajengan dan penyacak.
  • Segehan Manca Warna

2. Di luar Pemerajan:

  • Bea kala
  • Tadah kala
  • Sapuh Lara
  • Tulud Lara
  • Lara Meraradan
  • Isuh-isuh
  • Prayascita
  • Segehan Manca Warna

3. Di dapur dan permandian:

  • Peras dengan tumpeng merah (didapur) atau tumpeng hitam (dipermandian)
  • Daging ayam biing (didapur) atau ayam hitam (dipermandian)
  • Ajuman
  • Daksina
  • Pengulapan/ pengambean
  • Penyeneng
  • Sorohan alit
  • Periuk kecil berisi air dan bunga, untuk pelukatan
  • Segehan Manca Warna

4. Di depan Sanggah Kemulan:

  • Pasuwugan: peras, ajuman, daksina, suci, sorohan alit, penglukatan, pengambean, penyeneng, nasi 6 ceper masing-masing dengan lauk: ayam, itik, telur, siput, babi, dan kacang-kacangan dan “kungkang” (bokor berisi: beras, sirih, benang, telur ayam mentah, uang kepeng 25, nasi dan lauk sate)
  • Perwujudan Nyama Bajang: periuk tanah berkain putih dan mekampuh tapis, pusuh biyu kayu berkain putih dan berisi uang 3 kepeng, papah berkain putih digantungi ketipat, belayag kosong, dan gantung-gantungan. Semuanya metapak dara kapur sirih. Penjor kecil dari pelepah daun enau, lidinya ditusuki bunga kembang sepatu. Bantennya: penek kecil beralas ceper, berisi: jajan, buah-buahan, canang burat wangi.
  • Bajang colong: peras, tulung, sesayut/ sorohan alit, 4 buah ceper berisi: 2 buah tumpeng kecil, jajan, buah-buahan, canang burat wangi, sampian tangga, tiap-tiap ceper dengan lauk yang berbeda: guling katak, guling capung, guling balang, dan guling pitik.
  • Tegen-tegenan kecil (tanpa ayam dan itik)
  • Segehan Manca Warna

5. Di pelangkiran (di atas tempat tidur bayi):

  • Banten Kumara: canang genten, burat wangi, canang sari.

6. Di tempat menanam ari-ari:

  • Dapetan (di sanggah cucuk)
  • Segehan Manca Warna (di tanah)

Sumber : http://stitidharma.org/upacara-tutug-kambuhan/

About these ads

About ST PUTRA SESANA BIBAN
KAMI SEKAA TRUNA TRUNI PUTRA SESANA BANJAR ADAT BINGIN BANJAH DESA PAKRAMAN TEMUKUS. SEKAA INI DIBENTUK BELANDASKAN ATAS NILAI - NILAI ADAT BALI DAN AJARAN AGAMA HINDU. DALAM BOG INI, KAMI INGIN BERBAGI INFORMASI MENGENAI KEGIATAN YANG KAMI LAKUKAN SEBAGAI BAHAN EDUKASI KITA SEMUA DEMI KEAJEGAN DAN KEMAJUAN ADAT BALI DAN HINDU.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: