TUMPEK LANDEP

Tumpek Landep dirayakan setiap Sanisara Kliwon Wuku Landep. Tumpek Landep berasal dari kata Tumpek yang berarti Tampek atau dekat dan Landep yang berarti Tajam. Jadi dalam konteks filosofis, Tumpek Landep merupakan tonggak penajaman, citta, budhi dan manah (pikiran). Dengan demikian umat selalu berperilaku berdasarkan kejernihan pikiran dengan landasan nilai – nilai agama. Dengan pikiran yang suci, umat mampu memilah dan memilih mana yang baik dan mana yang buruk

Tumpek landep merupakan hari raya pemujaan kepada Sang Hyang Siwa Pasupati sebagai Baca Selengkapnya… :)

HARI RAYA PAGERWESI

Hari raya Pagerwesi jatuh pada hari Budha Keliwon Wuku Sinta. Dalam kalender hari suci di Bali, hari ini adalah hari ke 5 dari serangkaian hari raya penting, yaitu

Hari ke-1    Hari raya Saraswati                      Sabtu        Saniscara Umanis Watugunung

Hari  ke-2  Hari Raya Banyu Pinaruh           Minggu    Redite Paing Sinta

Hari ke-3   Hari Raya Some Ribek                 Senin        Soma Pon Sinta

Hari ke-4   Hari Raya Sabuh Mas                   Selasa       Anggara Wage Sinta

Hari ke-5   Hari raya Pagerwesi                      Rabu        Buda Keliwon Sinta

Hari ini adalah payogan Hyang Pramesti Guru, disertai para Dewa dan Pitara, demi kesejahteraan dunia dengan segala isinya dan demi sentosanya kehidupan semua makhluk.

Pada saat itu umat hendaklah ayoga semadhi, yakni menenangkan hati serta menunjukkan sembah bhakti kehadapan Ida Sang Hyang Widhi. Juga pada hari ini diadakan widhi widhana seperlunya, dihaturkan dihadapan Sanggar Kemimitan disertai sekedar korban untuk Baca Selengkapnya… :)

HARI RAYA SABUH MAS

Hari raya Sabuh Mas, yang datang 210 hari sekali pada hari Anggara Wage Wuku Sinta adalah Pesucian Sang Hyang Mahadewa dengan melimpahkan restunya pada raja berana seperti logam mulia, (emas, perak), harta, permata, manik dan sebagainya.

Kepada umat disarankan melakukan asuci laksana, mencurahkan penghargaan penuh dengan rasa syukur atas keberadaan mas manik raja berana serta benda-benda berharga lainnya, secara fisik diwujudkan dengan mengadakan Widhi Widhana sebagaimana biasanya. Lakukan pembersihan, pemeriksaan keadaan, serta pemeriksaan keamanan dan pengamanannya.

Sekali lagi, semuanya dilakukan dalam kerangka rasa syukur atas karunia Sanghyang Widhi Wasa. Segalanya berasal dari ijin dan restu beliau, oleh karena itu apabila beliau kehendaki terjadinya sesuatu hal yang memisahkan kita dari mas manik raja berana ini, siaplah batin kita melepaskan segalanya tanpa rasa berat hati. Ikatan duniawi seperti mas manik raja berana bukanlah ikatan yang lebih berharga dari ikatan kita kepada beliau Sanghyang Widhi Wasa.

MAKNA HARI RAYA NYEPI

Hari Raya Nyepi adalah hari raya umat Hindu yang dirayakan setiap tahun Baru Saka (Penanggal Ping Pisan Sasih Kadasa). Hari Nyepi ini jatuh pada hitungan Tilem Kesanga (IX) yang dipercayai merupakan hari penyucian dewa-dewa yang berada di pusat samudera yang membawa intisari amerta air hidup. Untuk itu umat Hindu melakukan pemujaan suci terhadap mereka.

Makna dari Nyepi adalah membuat suasana hening, tanpa kegiatan (amati karya), tanpa menyalakan api (amati geni), tidak keluar rumah (amati lelungaan), dan tanpa hiburan (amati lelanguan), yang dikenal dengan istilah “Catur Berata Penyepian”. Di hari itu umat Hindu melakukan tapa, berata, yoga, samadhi untuk mengadakan koreksi total pada diri sendiri, serta menilai pelaksanaan trikaya (kayika = perbuatan, wacika = perkataan, manacika = pikiran) di masa lampau, kemudian merencanakan trikaya parisudha (trikaya yang suci) di masa depan.

Tujuan Hari Raya Nyepi

Tujuan utama Hari Raya Nyepi adalah memohon ke hadapan Tuhan Yang Mahaesa, untuk menyucikan Buwana Alit (alam manusia) dan Buwana Agung (alam semesta). Hari Raya Nyepi sebenarnya merupakan bagian dari rangkaian perayaan yang lebih besar.

Tawur (Pecaruan), Pengrupukan, dan Melasti

Sehari sebelum Nyepi, Baca Selengkapnya

SEJARAH HARI RAYA GALUNGAN

Kata “Galungan” berasal dari bahasa Jawa Kuna yang artinya menang atau bertarung. Galungan juga sama artinya dengan Dungulan, yang juga berarti menang. Karena itu di Jawa, wuku yang kesebelas disebut Wuku Galungan, sedangkan di Bali wuku yang
kesebelas itu disebut Wuku Dungulan. Namanya berbeda, tapi artinya sama saja. Seperti halnya di Jawa dalam rincian pancawara ada sebutan Legi sementara di Bali disebut Umanis, yang artinya sama: manis.
Agak sulit untuk memastikan bagaimana asal-usul Hari Raya Galungan ini. Kapan sebenarnya Galungan dirayakan pertamakali di Indonesia, terutama di Jawa dan di daerah lain khususnya di Bali.

Drs. I Gusti Agung Gede Putra (mantan Dirjen Bimas Hindu dan Buddha Departemen Agama RI) memperkirakan, Galungan telah lama dirayakan umat Hindu di Indonesia sebelum hari raya itu populer dirayakan di Pulau Bali. Dugaan ini didasarkan pada lontar berbahasa Jawa Kuna yang bernama Kidung Panji Amalat Rasmi. Tetapi, kapan tepatnya Galungan itu dirayakan di luar Bali dan apakah namanya juga
sama Galungan, masih belum terjawab dengan pasti. Namun di Bali, ada sumber yang memberikan titik terang. Menurut lontar Purana Bali
Dwipa
, Galungan pertama kali Baca Selengkapnya

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.